Katekese Tahun Iman : Rasionalitas Iman dalam Allah

Iman diungkapkan dalam hadiah diri bagi orang lain, dalam persaudaraan yang menciptakan solidaritas, kemampuan untuk mencintai, mengatasi kesendirian yang membawa kesedihan..cinta kepada Allah, terlebih, membuat kita melihat, membuka mata kita, memampukan kita mengetahui seluruh realitas, yang menambahkan kepada pandangan sempit terhadap individualisme dan subjektivisme yang membingungkan suara hati.

Tradisi katolik, menolak apa yang disebut “fideisme”, yang merupakan hasrat untuk percaya yang melawan akal budi. Credo quia absurdum (Saya percaya karena hal itu absurd) bukanlah rumusan yang menafsirkan iman katolik. Allah tidaklah absurd, Ia adalah sebuah misteri. Misteri, pada gilirannya, tidaklah irasional tapi merupakan keberlimpahan indra, makna, dan kebenaran. Bila melihat kepada misteri, nalar melihat kegelapan, bukan karena tidak ada terang dalam misteri, tapi karena terlalu banyak terang di dalamnya.

St. Augustinus, sebelum pertobatannya mencari kebenaran dengan kegelisahan yang besar melalui semua filosofi yang ia miliki, dan menemukan bahwa semuanya tidak dapat memuaskannya. Tuntutannya, pencarian yang rasional, adalah pedagogi bermakna baginya untuk bertemu dengan kebenaran Kristus. Ketika ia berkata :”Aku percaya supaya aku mengerti ,dan aku mengerti agar aku percaya lebih baik” (Discourse 43, 9: PL 38, 258)seolah-olah ia sedang menceritakan kembali pengalaman hidupnya. Intelek dan iman tidaklah asing atau berlawanan terhadap Wahyu ilahi melainkan keduanya adalah syarat bagi pemahaman maknanya, bagi penerimaan pesan autentiknya, bagi pendekatan terhadap ambang batas misteri. St. Augustinus, bersama dengan pengarang Kristen lainnya, adalah saksi iman yang dipraktekkan dengan nalar, yang berpikir dan mengundang pikiran.

Iman katolik karenanya rasional dan mendorong kepercayaan dalam akal budi manusia. Konsili Vatikan Pertama, dalam Konstitusi Dogmatik  Dei Filius, berkata bahwa nalar mampu mengetahui dengan kepastian, bahwa Allah itu ada melalui ciptaan, dimana kemungkinan untuk mengetahui “dengan mudah, dengan kepastian utuh dan tanpa kesalahan” (DS 3005) kebenaran-kebenaran yang berkaitan dengan Allah dalam terang rahmat, yang merupakan milik iman saja.

St. Petrus juga mendorong orang Kristen diaspora untuk menyembah :”di dalam hatimu hormatilah Kristus sebagai Tuhan. Siap sedialah untuk mempertanggungjawabkan kepada siapapun mereka yang meminta penjelasan bagi pengharapan yang ada didalam kamu (1 Pet 3 : 15)”. Dalam atmosfer penyiksaan dan dengan kebutuhan yang menekan untuk menjadi saksi iman, kita umat beriman diminta untuk membenarkan dengan nalar yang memilki dasar, kesetiaan kita kepada perkataan Injil, untuk menjelaskan alasan bagi pengharapan kita.

Kareananya iman yang sungguh dihidupi, tidak berasal dari konflik dengan ilmu pengetahuan, tapi bekerja sama dengannya … Untuk alasan ini juga, merupakan hal yang rasional untuk percaya : bila ilmu pengetahuan merupakan sebuah teman iman yang berharga untuk memahami rencana Allah bagi alam semesta, iman, tetap setia pada rencana ini, mengijinkan ilmu pengetahuan berkembang selalu untuk mencapai kebaikan dan kebenaran manusia.

Pengunjung bertanggung jawab atas tulisannya sendiri. Semua komentar harus dilandasi oleh cinta kasih Kristiani. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum ditampilkan. Kami berhak untuk tidak menampilkan atau mengubah seperlunya semua komentar yang masuk.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: