PD : Apa artinya “Tidak ada Keselamatan di luar Gereja”

Salah satu ajaran Gereja Katolik yang paling disalahpahami adalah ini:

“Di luar Gereja tidak ada keselamatan” (Extra Ecclesiam Nulla Salus)

Mereka yang mencoba memahami arti dari ajaran ini sering berjuang dengan formulasi dengan berbagai Bapa Gereja dan Konsili Gereja sepanjang sejarah. Tentu saja, untuk memahami sebuah formulasi dari setiap ajaran Gereja, kita harus belajar dalam konteks sejarah yang ditulis: mengapa ditulis, apa yang terjadi di Gereja pada waktu tsb, siapa yang dituju oleh tulisan tsb, dan sebagainya . Kita harus menemukan bagaimana magisterium Gereja memahami ajarannya sendiri. Jika seseorang tidak melakukan hal ini dan memilih formulasi tertentu sebagai ajaran yang berdiri sendiri, dia ber-risiko mengakibatkan salah paham.

Akhir-akhir ini, Gereja telah mengakui bahwa ajarannya tentang perlunya Gereja Katolik untuk keselamatan telah disalahpahami secara luas, sehingga Gereja “merumuskan ulang” pengajaran ini dengan cara yang positif. Berikut adalah bagaimana Katekismus Gereja Katolik mulai membahasakan topik ini:

“Bagaimana kita memahami penegasan ini, sering diulang oleh Bapa Gereja? Dirumuskan secara positif, itu berarti bahwa semua keselamatan datang dari Kristus sebagai Kepala melalui Gereja, yang adalah Tubuh-Nya “(KGK 846).

Sesuai dengan semangat ekumenisme Gereja saat ini, ini reformulasi positif terasa lebih halus dibanding formulasi negatif sebelumnya. Meskipun demikian, tetap cukup kontroversial. Jadi, mari kita lihat bagaimana menyelesaikan formulasi baru ini dengan Kitab Suci.

Yesus, Jalan

Bagian pertama dari perumusan ulang ajaran -“keselamatan berasal dari Kristus sang Kepala”- sangat mudah bagi semua orang Kristen, bahkan non-Katolik, untuk memahami dan merangkul.

Ini ulangan kata-kata Yesus sendiri yang dicatat oleh Yohanes:

“Akulah jalan dan kebenaran dan hidup; tidak seorang pun yang datang kepada Bapa, tanpa melalui Aku ” (Yoh 14:6).

Jadi, orang Kristen secara bulat setuju pada bagian pertama.

Tapi apakah ini cukup menjelaskan tentang bagaimana seseorang dapat diselamatkan?

Gereja Katolik secara historis mengakui pentingnya menjelaskan arti lebih lanjut sarana yang ditawarkan Kristus menuju keselamatan..Ketika berbicara tentang keselamatan, Yesus merinci lebih jauh dari kata-kataNya yang dikutip di atas.

Sebagai contoh, mempertimbangkan tiga ayat:

  • Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan. (Mrk 16:16)
  • Bila kamu tidak bertobat, kamu semua juga akan binasa. (Luk 13:03)
  • Ia yang makan daging-Ku dan minum darah-Ku memiliki hidup yang kekal, dan Aku akan membangkitkan dia pada hari terakhir. (Yoh 6:54)

Perhatikan bahwa di ketiga ayat-ayat yang terkait keselamatan Yesus dengan baptisan, pengakuan, dan Ekaristi, masing-masing. Katolik mengakui bahwa sakramen ini dilaksanakan melalui Gereja.

Bahkan, dalam kasus kedua yang terakhir, seorang imam yang ditahbiskan secara sah diperlukan untuk melayani sakramen ini, sehingga sakramen tahbisan juga harus dikaitkan dengan keselamatan.

Maka, peran utama dari Gereja Katolik dalam hubungannya dengan keselamatan menjadi cukup jelas.

Hal ini membawa kita ke bagian kedua formulasi Katekismus tentang doktrin EENS ini:

“… Melalui Gereja yang adalah Tubuh-Nya.”

Dengan-Nya atau melawan-Nya

Karena sakramen merupakan sarana dimana Kristus menawarkan rahmat yang diperlukan untuk keselamatan, dan Gereja Katolik yang didirikan Kristus adalah pelaksana yang memberikan sakramen, adalah tepat untuk menyatakan bahwa keselamatan datang melalui Gereja.

Hal ini sama dengan situasi sebelum adanya Gereja Katolik. Bahkan sebelum sepenuhnya mengungkapkan bahwa dia adalah Mesias, Yesus sendiri mengajarkan bahwa “keselamatan datang dari orang-orang Yahudi” (Yoh 4:22). Dia menunjukkan ke wanita Samaria kepada kumpulan orang percaya [Yahudi, red] yang ada pada waktu itu, yang melalui mereka keselamatan ditawarkan kepada seluruh umat manusia.

Dengan cara yang sama, karena Mesias telah membentuk Gereja-Nya, Yesus mungkin berkata, “keselamatan datang dari Katolik”!

Menyadari hal ini, kita dapat melihat mengapa Gereja, terutama pada saat kekacauan massa (seperti yang terjadi di periode ketika ajaran-ajaran sesat merajalela), lebih kuat mengajarkan doktrin ini.

Alih-alih hanya menunjukkan bagaimana Tuhan menawarkan keselamatan dari Kristus, melalui Gereja; Gereja bahkan memperingatkan bahwa tidak ada keselamatan selain dari Kristus, di luar Gereja-Nya.

Karena Yesus mendirikan Gereja Katolik yang perlu untuk keselamatan, orang-orang yang dengan sengaja dan sukarela menolak Dia atau Gereja-Nya tidak dapat diselamatkan.

Kita melihat ini dalam ajaran Yesus:

“Siapa tidak bersama Aku, ia melawan Aku dan siapa tidak mengumpulkan bersama Aku, ia menceraiberaikan” (Mat 12:30).

Juga:

Jika dia menolak untuk mendengarkan gereja (jemaat), biarkan dia bagimu seperti seorang kafir dan seorang pemungut cukai” (Mat 18:17).

Paulus memperingatkan sama:

“Adapun orang yang memecahbelah, setelah menegur dia sekali atau dua kali, tidak ada lagi dengan dia, tahu bahwa orang tersebut sesat dan berdosa, dia mengutuk diri” (Ti 3:10 – 11).

Setelah mengatakan semua ini, kita harus mengakui bahwa doktrin ini tidak sampai sejauh bayangan orang. Orang-orang kadang-kadang akan bertanya, “Apakah ini berarti non-Katolik akan masuk neraka?” Belum tentu.

Invincibly Ignorant

Gereja mengakui bahwa Allah tidak mengutuk orang-orang yang polos tidak tahu tentang kebenaran tentang tawaran keselamatan. Mengenai doktrin tersebut, Katekismus Gereja Katolik (mengutip dokumen Konsili Vatikan II Lumen Gentium, 16) menyatakan:

”Penegasan ini tidak ditujukan bagi mereka yang, bukan karena kesalahan mereka sendiri, tidak mengenal Kristus dan Gereja-Nya: Mereka yang, bukan karena kesalahan mereka sendiri, tidak mengetahui Injil Kristus atau Gereja-Nya, tetapi yang tetap mencari Tuhan dengan hati yang tulus, dan, digerakkan oleh rahmat, berusaha dalam tindakan mereka untuk melakukan kehendak-Nya karena mereka tahu melalui perintah hati nurani mereka-mereka yang terlalu dapat mencapai keselamatan kekal.” (KGK 847)

Vatikan II dokumen Gaudium Et Spes mengajarkan yang sama pada kemungkinan keselamatan:

”Semua ini berlaku tidak hanya bagi orang Kristen, tetapi untuk semua orang akan baik dalam tenggang hati yang bekerja dengan cara yang tak terlihat. Karena, karena Kristus telah mati untuk semua orang, dan karena panggilan utama manusia sesungguhnya adalah satu, dan ilahi, kita harus percaya bahwa Roh Kudus dengan cara yang hanya diketahui oleh Tuhan menawarkan kepada setiap orang kemungkinan dikaitkan dengan misteri Paskah. (22) “

Ajaran ini adalah konsisten dengan ajaran Yesus sendiri tentang orang-orang yang polos menolaknya:

“Jika Aku tidak datang dan berbicara kepada mereka, mereka tidak akan memiliki dosa” (Yoh 15:22).

Tetapi sekali orang datang untuk mengetahui kebenaran, dia harus menerimanya atau ia akan bersalah menolak itu.

Kita melihat ini dalam kata-kata Yesus kepada orang Farisi:

“Jika kamu buta, kamu akan tidak bersalah, tetapi sekarang kamu mengatakan,” Kami melihat”, maka kesalahanmu tetap ” (Yoh 9:41).

Paulus mengajarkan hal yang sama tentang orang kafir:

Apabila bangsa-bangsa lain yang tidak memiliki hukum Taurat oleh dorongan diri sendiri melakukan apa yang dituntut hukum Taurat, maka, walaupun mereka tidak memiliki hukum Taurat, mereka menjadi hukum Taurat bagi diri mereka sendiri.Sebab dengan itu mereka menunjukkan, bahwa isi hukum Taurat ada tertulis di dalam hati mereka dan suara hati mereka turut bersaksi dan pikiran mereka saling menuduh atau saling membela.

Hal itu akan nampak pada hari, bilamana Allah, sesuai dengan Injil yang kuberitakan, akan menghakimi segala sesuatu yang tersembunyi dalam hati manusia, oleh Kristus Yesus. (Rom 2:14-16)

Perhatikan kata-kata Paulus dipilih dengan cermat: ” dan pikiran mereka saling menuduh atau saling membela.” Paulus tidak mengatakan bahwa orang-orang yang polos tidak tahu tentang kebenaran akan diselamatkan, dia hanya membiarkan kemungkinan itu terbuka.

Demikian pula, ia menulis:

“Atau adakah Allah hanya Allah orang Yahudi saja? Bukankah Ia juga adalah Allah bangsa-bangsa lain? Ya, benar. Ia juga adalah Allah bangsa-bangsa lain! Artinya, kalau ada satu Allah, yang akan membenarkan baik orang-orang bersunat karena iman, maupun orang-orang tak bersunat juga karena iman.” (Rom 3:29-30).

Diperlukan untuk Keselamatan

Sebagaimana telah kita lihat, Allah memperkenalkan keselamatan kepada dunia melalui umat pilihan-Nya, orang-orang Yahudi. Wahyu Allah kepada orang-orang Yahudi ini digenapi dalam Kristus, sang Mesias, yang mendirikan Gereja Katolik. Rahmat yang diperlukan untuk keselamatan terus datang dari Kristus, melalui Gereja-Nya. Mereka yang polos tidak tahu dan merangkul ini masih mungkin mencapai keselamatan tetapi mereka yang dengan sengaja dan sukarela memilih untuk menolaknya, menolak keselamatan yang disyaratkan Allah.

Katekismus (sekali lagi mengutip Lumen Gentium) merangkum semua ini sebagai berikut:

“Mendasarkan diri pada Kitab Suci dan Tradisi, Konsili mengajarkan bahwa, Gereja,yang berziarah sekarang di dunia ini, adalah perlu untuk keselamatan:Kristus yang adalah mediator dan jalan keselamatan, ia hadir bagi kita dalam tubuh-Nya yang adalah Gereja.

Dia sendiri secara eksplisit menegaskan perlunya iman dan baptisan, dan dengan demikian menegaskan pada saat yang sama pentingnya Gereja yang mana manusia masuk melalui baptisan sebagai pintu.

Oleh karena itu tidak bisa diselamatkan, mereka yang mengetahui bahwa Gereja Katolik didirikan oleh Allah melalui Kristus, perlu untuk keselamatan, akan tetapi menolak untuk masuk atau tetap di dalamnya. “(KGK 846)

Jim Blackburn

diterjemahkan oleh Shevyn

http://www.catholic.com/thisrock/2010/1005btb.asp

Pengunjung bertanggung jawab atas tulisannya sendiri. Semua komentar harus dilandasi oleh cinta kasih Kristiani. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum ditampilkan. Kami berhak untuk tidak menampilkan atau mengubah seperlunya semua komentar yang masuk.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: