Homili Yang Mulia Antonio Guido Filipazzi: “Keindahan Liturgi Terkait dengan Hakikat Liturgi”

Homili Duta Besar Tahta Suci untuk Indonesia
Yang Mulia Antonio Guido Filipazzi
Misa Kudus dalam Rangka Pembukaan Konferensi Liturgi Nasional
Memperingati 50 Tahun Dokumen Konstitusi Suci Mengenai Liturgi Suci
Makassar, 15 Oktober 2013

Santa Maria 5Perayaan Ekaristi ini membuka Konferensi Nasional untuk memperingati lima puluh tahun pemakluman Konstitusi “Sacrosanctum Concilium” dari Konsili Vatikan II. Perayaan Ekaristi akan kita rayakan setiap hari dan juga dalam acara penutupan Konferensi ini, tempat kita belajar merenungkan dan berdiskusi bersama. Berkenaan dengan itu, saya ingin mengingatkan kepada kita semua bahwa Misa Kudus tidak boleh dianggap sebagai kegiatan sekunder atau formal belaka.

Perayaan Misa tidak dapat dinomorduakan oleh ceramah dan diskusi yang akan dilaksanakan selama berlangsungnya Kongregasi ini. Perayaan liturgi harus mendahului studi, karena arti dari liturgi jauh lebih penting daripada gagasan-gagasan yang bisa kita pelajari tentangnya. “Sacrosanctum Concilium” mengingatkan kepada kita bahwa “setiap perayaan liturgi, sebagai karya Kristus sang Imam serta Tubuh-Nya yakni Gereja, merupakan kegiatan suci yang sangat istimewa. Tidak ada tindakan Gereja lainnya yang menandingi daya dampaknya dengan dasar yang sama serta dalam tingkat yang sama” (SC, 7). Kita perlu memupuk kesadaran iman ini mengenai liturgi, agar liturgi tidak pernah direduksi menjadi sesuatu yang kita manipulasi sesuka hati. Benediktus XVI pernah mengatakan: “sayangnya, kita juga sebagai gembala dan para ahli, lebih memandang liturgi sebagai sesuatu yang perlu diperbaharui daripada sebagai subyek yang mampu membaharui hidup Kristiani” (Homili 6 Mei 2011). Ketika kita merayakan ataupun mempelajari liturgi, kita mesti bersikap penuh hormat bagaikan nabi Musa yang menghampiri semak duri yang menyala, sebagai tanda kehadiran Allah yang hidup.

Perayaan Misa juga tidak boleh dianggap sebagai tindakan formal belaka, yang dilaksanakan setiap kali kita mengadakan pertemuan atau kegiatan lain, hanya karena kita biasa merayakan Misa pada kesempatan seperti ini. Sebaiknya, merayakan misa pada pembukaan, pertengahan, dan penutupan konferensi liturgi ini justru mengingatkan kita akan ajaran Konsili Vatikan II, yakni bahwa “Liturgi merupakan puncak tujuan kegiatan Gereja, dan sekaligus sumber segala daya kekuatannya” (SC,10). Dari sumber rahmat ini, yakni misteri-misteri suci yang dirayakan oleh Gereja, terpancar terang dan kekuatan untuk memahami liturgi serta menimba semangat untuk komitmen yang makin kuat. Sekaligus, apa yang akan didiskusikan dalam konferensi ini mesti menuju pada penghayatan dan pemahaman Liturgi yang semakin baik serta berguna.

“Orang yang benar akan hidup oleh iman”, dalam bacaan pertama Santo Paulus, yang mengutip nubuat Habakuk, mengingatkan kita akan iman sebagai prinsip yang menerangi serta mengarahkan seluruh hidup dan pengetahuan kita, khususnya ketika pengetahuan itu menyangkut realitas Allah dan keselamatan. Oleh karena itu, jika kita mau mempelajari realitas kudus ini, studi tersebut mesti dilaksanakan di bawah naungan iman. Semoga dalam konferensi ini, dan demikian juga pada kesempatan-kesempatan lain ketika kita mempelajari liturgi, kita tetap berada di bawah terang iman yang kita mohon kepada Tuhan dalam perayaan Ekaristi ini!

Kita membuka Konferensi Nasional ini dengan memperingati Santa Teresa dari Yesus, perawan dan pujangga Gereja.

Memperingati para santo dan santa menjadi kesempatan untuk menggarisbawahi suatu dimensi liturgi, yang kita ucapkan pada setiap penutup prefasi Misa, yakni: “kami memuliakan Dikau bersama para malaikat dan semua orang kudus, yang tak henti-hentinya bernyanyi: Kudus, Kudus, Kuduslah Tuhan, Allah segala kuasa, Surga dan bumi penuh kemuliaan-Mu. Terpujilah Engkau di surga” (Prefasi Para Perawan Kudus).

Konstitusi Liturgi Konsili Vatikan II melukiskan liturgi Gereja seperti berikut: “Dalam liturgi di dunia ini kita ikut mencicipi Liturgi surgawi, yang dirayakan di kota suci Yerusalem, tujuan perziarahan kita. Di sana Kristus duduk di sisi kanan Allah, sebagai pelayan tempat tersuci dan kemah yang sejati. Bersama dengan segenap balatentara surgawi kita melambungkan kidung kemuliaan kepada Tuhan. Sementara menghormati dan mengenangkan para kudus kita berharap akan ikut serta dalam persekutuan dengan mereka. Kita mendambakan Tuhan kita Yesus Kristus Penyelamat kita, sampai Ia sendiri, hidup kita, akan nampak, dan kita akan nampak bersama dengan-Nya dalam kemuliaan” (SC, 8).

Dalam Liturgi, Surga memandang bumi (bdk. Benediktus XVI,. Sacramentum Caritatis, 35), Allah menampakkan diri kepada kita dalam kemuliaan-Nya, dan kita dapat bertemu dengan Kristus “yang terelok di antara anak-anak Manusia”. Bapa Paus Fransiskus telah mengingatkan kepada kita bahwa “eloknya tahun liturgi ini…bukanlah karena indahnya dekorasi, melainkan karena kemuliaan Allah” (Homili Misa Krisma, 2013). Sebagaimana kemuliaan Allah tercermin dalam alam semesta (menurut Santo Paulus kepada Jemaat di Roma), kesempurnaan Allah, “yaitu kekuatan-Nya yang kekal dan keilahian-Nya, dapat nampak kepada pikiran dari karya-Nya sejak dunia diciptakan, sehingga mereka tidak dapat berdalih” (Rm:1 20), demikian juga kemuliaan itu terungkap di dalam doa resmi Gereja. Inilah yang menjadikan Liturgi duniawi Gereja begitu indah: keindahan liturgi terkait pada hakikat liturgi sendiri, dan tidak tergantung pada upaya kita untuk memperindahnya. Kita harus membiarkan keelokan ilahi ini terungkap dengan sendirinya melalui perayaan Liturgi. Melalui Iman, kasih, keheningan dan kerapian, serta hormat pada lambang-lambang, perbuatan dan kata-kata liturgi: sikap seperti ini mutlak agar indahnya acara suci dapat dirasakan dan dihayati.

Sayangnya, telah beredar mentalitas dan praktik yang menurutnya liturgi harus terus berubah, disesuaikan pada setiap komunitas, menjadi menarik karena kreativitas kita. Namun perayaan-perayaan yang bersumber pada logika seperti ini tidak akan memperlihatkan eloknya Gereja yang sebenarnya! Kecenderungan untuk terus mencari solusi yang baru untuk menjadikan liturgi menarik, justru menunjukkan bahwa kita tidak mampu menciptakan keindahan liturgi yang nyata.

Semoga Roh Kudus mengilhami Konferensi Nasional serta penghayatan liturgi di Indonesia ini agar indahnya liturgi yang sebenarnya semakin dipahami, serta semua imam dan umat berkomitmen agar keelokan itu semakin terpancar di setiap perayaan.

“Dalam kehidupan St. Teresa Engkau memberikan teladan hidup yang suci, persahabatan yang tulus, dan doa restu yang sangat kami perlukan” (Prefasi para Kudus.I). Peringatan Orang Kudus mempertemukan kita dengan para pria dan wanita ini, yang bersama kita membentuk Gereja Kristus, serta mengajak kita untuk meneladani dan mempercayakan diri pada perantaraan mereka kepada Allah.

Dalam hal manakah teladan Santa yang besar dari Spanyol ini menjadi inspirasi bagi Konferensi Liturgi ini?

Santa Teresa dari Avila hidup dan berkarya di jaman yang ditandai oleh Reformasi Protestan dari Martin Luther, dan juga oleh Reformasi Katolik, yang merupakan tanggapan Gereja kepada tuntutan pembaharuan gerejawi yang dijelmakan dalam Konsili Trent dan dalam karya sedemikian banyak orang Kudus, pria dan wanita, pada abad tersebut. Oleh karena itu, pada jaman Santa Karmelit ini, terjadi dua jenis reformasi: salah satunya mengakibatkan perpecahan kesatuan Gereja Kristus, sedangkan yang lainnya menimbulkan kembali pemekaran kehidupan Kristiani, yang dewasa ini masih terlihat buahnya.

Sepanjang sejarah, Gereja dihadapkan dengan reformasi-reformasi yang benar dan tidak benar. Bahkan dalam setiap proses pembaharuan hidup gerejawi bisa saja tercampur unsur-unsur pembaharuan yang benar dengan unsur-unsur lain yang memiskinkan dan menodai citra Gereja. Oleh karena itu kita perlu menentukan kriteria untuk membeda-bedakan pembaharuan benar dari yang tidak benar.

Kriteria itu tidak boleh bersifat subjektif atau pragmatis belaka; melainkan, mengingat bahwa Gereja merupakan realitas ilahi dan jasmani yang dapat dipahami hanya berkat terang wahyu ilahi, maka kriteria tersebut harus merujuk pada iman. Jika kita memandang pengalaman Gereja selama dua ribu tahun, kita dapat memetik beberapa kriteria. Setiap pembaharuan Gereja yang benar harus terjadi dalam kesatuan penuh dengan ajaran Gereja; pembaharuan itu mesti berlangsung sambil menghormati struktur hierarkis dan disiplin Gereja; pembaharuan itu mesti membangun persekutuan serta kesatuan Gereja, dengan menghindari kecenderungan untuk memecah-mecahkan; pembaharuan itu mesti menghormati warisan spiritual dan devosi dari jaman dulu; pembaharuan mesti melawan kecondongan naluri manusia yang berdosa serta pengaruh mentalitas duniawi; pembaharuan itu mesti diwujudkan dengan sikap sabar dan rendah hati.

Berbagai kriteria inilah yang pastinya mengarahkan perwujudan amanat Konsili Vatikan II mengenai liturgi, lima puluh tahun yang lalu. Selama setengah abad ini kita telah menyaksikan terang dan gelap, positif dan negatifnya di dalam hidup liturgi Gereja; hal tersebut tergantung juga dari perwujudan amanat Konsili itu yang ternyata dilaksanakan tanpa memperhatikan kriteria-kriteria tersebut.

Sebaliknya, jika kita memandang kehidupan dan karya Santa Teresa dari Yesus, kita menyaksikan perwujudan dari semua kriteria untuk pembaharuan gerejawi yang benar. Menjelang akhir hidupnya dia menyerukan: “Saya adalah putri Gereja”, Santa ini dapat memberi dorongan abadi bagi pembaharuan yang sesungguhnya. Semoga perantaraan Santa Teresa tetap menyokong upaya mempelajari liturgi di dalam Konferensi ini, dan lebih lagi menuntun kehidupan liturgi di semua komunitas Kristiani di Indonesia agar senantiasa diilhami oleh kriteria-kriteria ini, sehingga “Umat Kristiani memperoleh rahmat berlimpah dalam liturgi suci” (SC 21).

Doa pembukaan untuk peringatan hari ini mengatakan bahwa Roh Kudus “menimbulkan di dalam Gereja Santa Teresa dari Avila guna memperlihatkan sebuah jalan yang baru menuju kesempurnaan hidup”. Gereja menawarkannya kepada kita sebagai model, tetapi juga sebagai guru hidup rohani. Pada tahun seribu 1970, Hamba Allah Paulus VI telah memaklumkannya sebagai wanita pertama, bersama Katarina dari Siena, yang digelari pujangga Gereja.

Paus Paulus VI mengatakan bahwa ajaran santa Teresa membuka “rahasia-rahasia doa”; santa Teresa, dipimpin oleh Roh Kudus, telah mengenal rahasia-rahasia tersebut “melalui pengalamannya” dan “menjadi mampu mengajarkannya”. Dengan demikian, dia menyampaikan kepada Gereja dan dunia “ajaran mengenai doa” (Homili 20 September 1970).

Bagi Santa Teresa, doa merupakan “percakapan antara dua sahabat serta keakraban dengan Allah; kita bercakap-cakap di lubuk hati kita dengan Dia, sambil merasakan bahwa kita dicintai oleh Dia” (Kehidupan, 8,5). Doa ini juga berpusat pada kontemplasi Kemanusiaan Kristus yang tersuci.

Sangatlah menarik menyadari bahwa Paus Paulus VI menghubungkan ajaran Santa Teresa dari Yesus ini, pujangga Gereja, dengan pembaharuan liturgi yang diprakarsai oleh Vatikan Kedua dengan berkata: “Ajaran doa! Ajaran ini disampaikan kepada kita, anak-anak Gereja, ketika sedang diupayakan pembaharuan doa liturgi” (Homili 20 September 1970).

Pada Konferensi Liturgi Nasional ini, ajaran Santa Teresa mengingatkan kepada kita bahwa doa resmi Gereja mesti menuntun kita pada “keakraban dengan Allah”, mesti menjadi percakapan dengan Tuhan. Ini tidak selalu pasti terjadi: doa liturgi bisa menjadi perbuatan yang tidak menyentuh hati manusia.

Ajakan untuk membatinkan sering terulang dalam perkataan para nabi di Perjanjian Lama. Tuhan Yesus berulang kali meminta kepada murid-murid-Nya untuk menyelaraskan perkataan dengan perbuatan melalui sikap batin yang tepat. Injil hari ini juga mengajak kita untuk lebih menyadari bahwa “Dia yang menciptakan bagian lahiriah”, telah menciptakan juga “batin” kita, dan oleh karena itu tidak cukuplah suatu kemurnian lahiriah belaka.

Konsili Vatikan II, searah dengan ajaran para Paus sejak Pius X sampai Pius ke XII, menegaskan  “partisipasi yang sepenuhnya, sadar dan aktif dalam perayaan-perayaan Liturgi” kepada umat. Sejak waktu itu banyak diskusi timbul mengenai arti dari partisipasi itu. Benediktus XVI  telah menegaskan bahwa “kata itu tidak berarti kegiatan lahiriah belaka waktu perayaan” (Sacramentum Caritatis, 52). Sayangnya kita semua tahu bagaimana pengertian yang terbatas mengenai partisipasi dalam liturgi begitu beredar, baik secara teoretis maupun praktis.

Perlu juga digarisbawahi, sebagaimana diajarkan Hamba Allah Pius XII, bahwa “unsur mutlak dari ibadat ialah sikap batiniah”, karena “kalau sebaliknya, agama menjadi formalisme tanpa dasar dan kosong” (Mediator Dei). Oleh karena itu, “Sacrosanctum Concilium” menuntut “partisipasi kaum beriman secara aktif, baik lahir maupun batin” (SC,19); meminta agar “Umat beriman datang menghadiri liturgi suci dengan sikap-sikap batin yang serasi. Hendaklah mereka menyesuaikan hati dengan apa yang mereka ucapkan, serta bekerja sama dengan rahmat surgawi, supaya mereka jangan menerimanya dengan sia-sia” (SC,11). Karena itu sikap yang tepat untuk pembaharuan liturgi mesti membawa seluruh umat Kristiani untuk berdoa dengan sungguh-sungguh dalam dan dengan liturgi. Agar liturgi menjadi petunjuk dan sajian untuk doa setiap umat Kristiani, sebagaimana diharapkan Gerakan Liturgi yang mengantisipasi dokumen “Sacrosanctum Concilium”. Kita tidak boleh mengabaikan doa pribadi dan “ulah kesalehan” yang bersumber serta menuju pada liturgi (bdk. SC,13).

Sebagai kesimpulan, perwujudan yang sebenarnya dari pembaharuan liturgi tergantung dari hal berikut: sesungguhnya orang yang ikut serta dalam liturgi mesti semakin mampu berdoa dalam suasana percakapan yang mendalam dengan Allah, sebagaimana diterangi oleh pengalaman Santa Teresa yang kita peringati hari ini. Sangatlah relevan bahwa Beato Yohanes Paulus II, 10 tahun yang lalu, ketika memperingati pemakluman “Sacrosanctum Concilium” telah menentukan prioritas ini: “Pastoral liturgi mesti menimbulkan kerinduan akan doa” (Spiritus et Sponsa, 14). Program ini tetap aktual bagi Konferensi serta bagi kegiatan liturgi di seluruh Gereja Indonesia: yakni menimbulkan kerinduan akan doa!

Sebagai kesimpulan dari semua pemikiran yang diutarakan selama ini, liturgi membutuhkan iman ketika dirayakan maupun dipelajari. Iman membantu kita memahami apa arti liturgi serta bagaimana cara untuk merayakannya. Iman menjadi sumber semua kriteria untuk mengembangkan hidup liturgi dalam diri umat beriman serta komunitas. Tahun Iman mengingatkan kepada kita akan realitas ini.

Dengan iman seperti ini, setiap perayaan Ekaristi, Gereja memohon kepada Bapa anugerah Roh Kudus untuk menguduskan roti dan anggur, “agar menjadi Tubuh dan Darah Yesus Kristus” serta agar kita “menjadi sehati dan sejiwa dalam Kristus” (Doa Syukur Agung III).

Setiap upaya pembaharuan yang otentik merupakan hasil karya Roh Kudus yang menyempurnakan serta menguduskan umatnya. Roh Kuduslah yang membaharui hati para pria dan wanita―yakni para orang Kudus―yang telah membaharui Gereja dan dunia. Demikianlah juga terjadi dalam diri Santa Teresa, yang kepadanya kita percayakan komitmen kita di dalam Gereja Indonesia untuk merayakan serta menghayati misteri suci dengan semakin baik, yakni dengan iman yang hidup.

Oleh karena iman, setiap kali Misa Kudus, Santa dari Spanyol ini merasakan kehadiran Tuhan Yesus sang Penyelamat yang tetap hidup dalam sejarah manusia. Kehadiran Yesus dalam Ekaristi, sama dengan kehadiran-Nya ketika Dia hidup dua ribu tahun yang dunia ini: “Ketika Yesus ada di dunia, persentuhan dengan jubah-Nya bisa menyembuhkan orang sakit, maka jika ada iman, bagaimana mungkin kita meragukan bahwa Dia, yang bersatu dengan kita dan tinggal serumah dengan kita, akan melakukan mujizat-mujizat serta memberikan apa yang kita minta kepadanya?” (Jalan Kesempurnaan, 34,8). Santa Teresa telah berkata juga: “Tuhan telah memberikan kepada saya iman yang sedemikian hidup, sehingga ketika saya mendengar bahwa ada orang yang ingin hidup pada jaman Yesus, […] saya tertawa di lubuk hati saya, karena Yesus hidup di dalam Sakramen Mahakudus sekarang ini senyata dahulu, maka kita tidak berkekurangan lagi” (34,6).

Santa Teresa juga mengingatkan kita bahwa perjumpaan dengan Tuhan menuntut kontribusi dari kita: “Raja ini sangat berbelas kasih karena ingin agar kita menyadari kehadirannya di dalam Sakramen Mahakudus. Namun Dia berkehendak memperlihatkan diri, serta memberikan kekayaan dan hartanya, hanya kepada mereka yang memiliki kerinduan mendalam akan Dia, karena merekalah teman-teman-Nya yang sebenarnya” (34,13).

Mari kita meminta kepada St. Teresa iman dan kasih seperti ini, ketika kita merayakan misteri kudus, pada hari ini dan setiap harinya. Amin.

One comment

  1. thomas andy purnama · · Balas

    puji Tuhan

Pengunjung bertanggung jawab atas tulisannya sendiri. Semua komentar harus dilandasi oleh cinta kasih Kristiani. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum ditampilkan. Kami berhak untuk tidak menampilkan atau mengubah seperlunya semua komentar yang masuk.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: