Katekese Tahun Iman : Kerinduan akan Allah

Perjalanan refleksi yang kita lakukan bersama pada tahun iman ini membawa kita untuk meditasi terhadap aspek yang mengagumkan dari pengalaman manusia dan pengalaman Kristiani : Manusia membawa didalam dirinya kerinduan yang misterius akan Allah…Kerinduan akan Allah sudah terukir dalam hati manusia karena manusia diciptakan oleh Allah dan untuk Allah. Allah tidak henti-hentinya menarik dia kepada diri-Nya. Hanya dalam Allah manusia dapat menemukan kebenaran dan kebahagiaan yang dicarinya terus-menerus (KGK No 27)

Hasrat atau kerinduan manusia selalu cenderung bergerak ke arah harta yang berwujud, yang seringkali jauh dari hal yang rohani, dan karenanya masih dihadapkan pada pertanyaan apa yang sungguh baik, dan sebagai akibat dari konfrontasi dirinya sendiri dengan sesuatu yang lain dari dirinya, sesuatu yang tidak bisa diciptakan manusia, tetapi manusia dipanggil kepadanya untuk mengenalinya. Apa yang sungguh dapat memuaskan hasrat manusia?

Bila apa yang aku alami bukan ilusi semata, bila aku sungguh menginginkan kebaikan orang lain sebagai jalan menuju kebaikanku, maka aku harus rela mendesentralisasi diriku, menempatkan diriku demi pelayanan orang lain sampai pada titik penyerahan diriku.

Manusia, mengetahui apa yang tidak dapat memuaskan [hasratnya], tapi tidak bisa membayangkan atau mendefinisikan sesuatu yang membuat ia mengalami kebahagiaan yang dirindukan oleh hatinya. Seseorang tidak bisa mengetahui Allah, mulai secara sederhana dengan kerinduan manusia.

Dari sudut pandang ini misteri tetap ada : manusia mencari yang Absolut, dalam langkah yang kecil dan tidak pasti. Dan pengalaman akan kerinduan, “hati yang gelisah”, seperti yang dikatakan St. Augustinus, sangatlah penting. Ini membuktikan bahwa manusia, jauh di lubuh hatinya, adalah makhluk yang religius (cf. Catechism of the Catholic Church, 28), pengemis dihadapan Allah…Mata mengenali objek ketika objek tersebut diterangi oleh terang. Karenanya hasrat untuk mengenal terang itu sendiri, yang membuat hal-hal duniawi bersinar dan karenanya menerangi kesadaran akan keindahan.

Kita tidak seharusnya melupakan dinamisme hasrat yang selalu terbuka kepada penebusan. Bahkan ketika hasrat [atau kerinduan] mengambil jalan yang salah, mengejar surga yang dangkal dan tampak kehilangan kemampuan untuk  merindukan kebaikan yang sejati. Bahkan di dalam lembah dosa percikan api [kerinduan] tersebut masih hidup di dalam hati manusia yang memampukan manusia untuk mengenali kebaikan yang sejati, untuk  merasakannya, dan memulai kembali pendakian ke atas, dimana Allah, dengan karunia rahmat-Nya, tidak pernah gagal menolong manusia.

Semua orang perlu menginjak jalan pemurnian dan penyembuhan hasrat. Kita adalah peziarah di jalan menuju kampung halaman surgawi, menuju kepada kepenuhan, kebaikan yang kekal, yang tidak ada apapun yang dapat mengambilnya dari kita. Ini bukan persoalan tentang menyesakkan hasrat yang ada dalam hati manusia, tapi ini adalah tentang membebaskannya, agar ia dapat mencapai ketinggiannya yang sebenarnya. Ketika hasrat terbuka bagi Allah, ini sudah merupakan tanda kehadiran iman di dalam jiwa, iman yang adalah rahmat Allah

Pengunjung bertanggung jawab atas tulisannya sendiri. Semua komentar harus dilandasi oleh cinta kasih Kristiani. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum ditampilkan. Kami berhak untuk tidak menampilkan atau mengubah seperlunya semua komentar yang masuk.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: