Keunikan Sebagai Orang Kristiani oleh Peter Kreeft

Dari penterjemah : adalah sebuah Pertanyaan dan Jawaban tentang ajaran Gereja Katolik dimana Katolik menolak Relativisme agama (bahwa agama saya itu belum tentu benar menurut orang lain/semua agama adalah benar) dan Indiffirintisme (mengatakan ajaran agama lain juga benar) yang dijelaskan oleh Peter Kreeft, seorang Apologet dan Cendikiawan Katolik kawakan asal USA. Admin mengedit dan menerjemahkan penjelasan ini agar lebih dimengerti oleh pembaca.

Pertanyaan dan Jawaban

Keunikan Kekristenan

Ronald Knox pernah menyindir bahwa “studi perbandingan agama adalah cara terbaik untuk menjadikan seorang relatif agama (menganggap agama saya itu belum tentu benar menurut orang lain).” Alasan ini, seperti GK Chesterton katakan, adalah bahwa, menurut sebagian “pelajar-pelajar” perbandingan agama, “bahwa Kristen dan Buddha sangat mirip, terutama dalam Buddhisme.”

Tetapi setiap orang Kristen yang melakukan apologetika harus berpikir tentang perbandingan agama karena yang paling populer dari semua keberatan dan tantangan terhadap klaim iman kekristenan saat ini berasal dari bidang ini. Keberatan dan tantangan tersebut adalah bahwa kekristenan bukannya tidak benar tetapi bukan merupakan Kebenaran, ke Kristennan bukan berarti agama palsu tetapi hanya sebagai agama. Dunia itu luas, alasan penentang ke Kristenan ; “pukulan yang berbeda untuk orang yang berbeda”. Bagaimana suatu cara yang tidak efisien berpikiran sempit untuk mengklaim bahwa kekristenan adalah agama yang benar! Tuhan pasti lebih berpikiran terbuka daripada itu.

Ini adalah keberatan dan tantangan utama yang paling umum terhadap Iman saat ini, untuk melakukan penyembahan “saat ini” bukanlah kepada Tuhan tetapi kepada kesetaraan dan persamaan. Pada saat ini orang merasa takut menjadi yang paling benar di mana orang lain salah dan merasa ketakutan ini lebih baik daripada takut menjadi salah. Ini adalah pemujaan suatu demokrasi dan membenci fakta bahwa Allah adalah Raja yang Mutlak. Ini telah mengubah arti kata menghormati dan menghargai yang berasal dari dihormati karena anda lebih unggul dalam beberapa hal sebagai fakta yang harus diterima dan karena anda tidak unggul dalam hal apapun tetapi keunggulan tersebut hanya ada pada kita. Penghinaan yang tak terjawab, nama yang benar-benar buruk yang mungkin anda katakan atau sebut kepada seseorang dalam masyarakat saat ini, adalah “fanatik”, terutama “fanatik agama”. Jika anda mengaku dan mengatakan ketika anda berada di sebuah pesta koktail yang modern bahwa anda sedang merencanakan untuk menggulingkan atau melakukan kudeta pemerintah, atau bahwa anda adalah seorang teroris DPO(Daftar Pencarian Orang) atau mata-mata KGB (mata-mata pemerintahan Komunis Uni Soviet/Rusia), atau bahwa anda mengatakan membunuh landak yang mengganggu atau menggigit kepala kelelawar sampai putus, anda akan segera menarik perhatian orang, membuat anda terpesona, simpatik dalam lingkaran orang yang mendengarkan. Tetapi jika Anda mengaku bahwa Anda percaya bahwa Yesus adalah Kristus, Putera Allah yang hidup, Anda akan menemukan diri anda tiba-tiba saja sendiri,  dan dengan dingin merasa berbeda secara sendiri di udara.

Berikut adalah dua belas bentuk paling umum keberatan dan tantangan ini, keaiban elitisme, dengan jawaban untuk masing-masingnya:

1. “Semua agama adalah sama, dalam pemikiran dan pemahaman yang lebih dalam.”

Itu adalah sebuah faktual yang tidak benar. Tidak ada yang pernah membuat klaim ini kecuali dia adalah (1) seorang yang tidak karuan yang menolak mengetahui bahwa agama-agama yang berbeda di dunia ini benar-benar dalam ajarannya terdapat perbedaan atau (2) intelektual tidak bertanggung jawab dalam memahami ajaran-ajaran dalam cara samar dan hanya kulitnya saja atau (3) bertanggung jawab secara moral dalam menjadi acuh tak acuh mereka dalam perbedaan ajaran agama-agama . Asumsi implisit Penentang adalah bahwa ajaran khas agama-agama di dunia itu tidak penting, bahwa hal yang penting dari agama bukanlah suatu Kebenaran tetapi sesuatu yang lain: transformasi kesadaran atau berbagi dan peduli terhadap sesama atau suatu budaya dan kenyamanan atau sesuatu seperti itu bahwa agama itu bukan mewartakan/diwartakan tetapi semacam- percakapan . Kekristenan mengajarkan banyak hal tidak ada agama lain ajarkan, dan beberapa dari ajaran ini secara langsung bertentangan dengan agama lain. Jika kalau kekristenan itu tidak benar, mengapa menjadi seorang Kristen?

Dengan standar Katolik, agama-agama dunia dapat diurutkan berdasarkan seberapa banyak suatu Kebenaran yang mereka ajarkan.

  • Gereja Katolik adalah yang pertama, dengan Gereja Ortodoks yang hampir sama persamaannya kecuali untuk satu ajaran yaitu otoritas kepausan.
  • Kemudian disusul Protestan dan “saudara-saudara yang terpisah” yang secara serius menjaga beberapa Iman Kristen seperti yang ditemukan dalam Alkitab.
  • Ketiga Yudaisme tradisional, yang menyembah Tuhan yang sama tapi tidak melalui Kristus.
  • Keempat adalah Islam, sebuah penyimpangan yang terbesar menurut Iman Kristen dalam pemahaman mereka akan Allah.
  • Kelima, Hindu, sebuah panteisme mistis;
  • Keenam, Buddhisme, sebuah panteisme tanpa theos (Theos=Allah;Tuhan;Dewa;atau sesuatu yang Super Being);
  • Ketujuh, Yudaisme modern, Unitarianisme, Konfusianisme, Modernisme, dan humanisme sekuler, tidak ada yang lebih baik mistisisme atau agama supranatural tetapi secara etika saja;
  • Kedelapan, idolarity (Pemujaan); dan
  •     Kesembilan, Satanisme.

Untuk menutup atau mengatakan sembilan tingkat adalah sama ajarannya/agamanya tersebut adalah seperti berpikir dan mengatakan bumi itu datar.

2. “Tapi setiap esensi agama adalah sama pada setiap tingkat: semua agama setuju setidaknya sebagai kategori beragama”

Apa itu esensi agama? Saya menantang siapa pun untuk mendefinisikan secara luas cukup untuk memasukkan Konfusianisme, Buddhisme, dan modern Reformasi Yudaisme namun cukup sempit untuk mengecualikan Platonisme, Marxisme ateis, dan Nazisme dalam kategori beragama.

Asumsi terbukti dan dibuktikan dari keberatan kedua adalah bahwa esensi agama adalah semacam persamaan aliran terendah atau faktor umum. Mungkin faktor umum adalah hal yang lemah dan tidak berarti daripada hal yang penting. Mungkin tidak ada sama sekali. Tak seorang pun pernah menghasilkan itu.

3. “Tapi jika anda melakukan perbandingan antara Khotbah di Bukit, Buddha Dhammapada, Lao-tzu Tao-te-ching, Analects Konfusius, Bhagavad Gita, Amsal Salomo, dan Dialog Plato, anda akan menemukan: nyata, mendalam , dan kesepakatan yang kuat. “

Ya, tapi ini  dikategorikan sebagai etika(sopan santun), bukan agama. Penentang biasanya berasumsi bahwa esensi agama adalah etika. Padahal ini tidak. Setiap orang memiliki etika, padahal tidak semua orang memiliki agama. Katakan kepada seorang ateis bahwa etika sama dengan agama. Dia akan benar-benar tersinggung, karena anda akan memanggilnya seorang yang taat atau tidak taat dalam agama jika ia adalah sangat beretika atau tidak beretika karena ia seorang nonreligius. Etika mungkin langkah pertama dalam agama tetapi bukan yang terakhir. Sebagaimana CS Lewis mengatakan, “Jalan ke Tanah yang Dijanjikan berjalan lewat Gunung Sinai.”

4. “Kotbah di Bukit mengingatkan saya pada analogi favorit saya Banyak jalan menuju puncak Bukit melewati agama masing-masing dimana Allah sebagai puncak dari Bukit tersebut. Mengatakan tidak terhadap analoigi ini adalah merupakan tindakan pengkotak-kotakkan, berpikiran sempit, dan buta untuk menyangkal keabsahan jalan lain dari jalan(agama) anda.”

Asumsi yang belum terbukti ini tentang analogi gunung yang sangat umum diberikan oleh banyak orang, dan seharusnya kunci pentingnya dari analogi ini adalah kita berjalan naik (jalan=agama), bukan turun, manusia yang membuat jalan, bukan Allah, percaya bahwa agama adalah manusia mencari Allah, bukan sebaliknya Allah kepada manusia. CS Lewis mengatakan analogi ini terdengar seperti “tikus mencari kucing”.

Kekristenan bukanlah suatu sistem dimana manusia mencari Allah, melainkan kisah pencarian Allah bagi manusia. Agama yang benar adalah tidak seperti awan dupa melayang naik dari roh-roh khusus kepada lubang hidung Allah dimana Allah menunggu-Nya, tetapi seperti tangan Bapa yang terdorong ke bawah untuk menyelamatkan manusia yang jatuh. Sepanjang Alkitab, agama buatan manusia gagal. Tidak ada cara manusia sampai bukit, hanya cara Ilahi yang turun. “Tidak seorangpun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya.”(Yoh 1:18)

Jika kita membuat jalan, pernyataan bahwa ke Kristenan adalah agama Kebenaran Mutlak untuk mengklaim bahwa jalan satu adalah satu-satunya yang sah benar akan menjadi suatu kesombongan, karena untuk semua hal manusia adalah sama, maka jalan yang dibuat manusia menuju Allah akan sama (agama), setidaknya dalam semua manusia, terbatas, dan campuran dari baik dan buruk. Jika kita membuat jalan, akan bodoh untuk memutlakkan sebagai salah satu dari mereka untuk memutlakkan salah satu bentuk seni, satu sistem politik, atau salah satu cara untuk menguliti seekor kucing adalah suatu Kebenaran. Tapi jika Allah yang membuat jalan, kita harus mencari tahu apakah dia membuat banyak jalan atau hanya satu jalan. Jika Dia membuat hanya satu jalan, maka sudah layak kita mengikuti satu-satunya jalan itu, dan tentu saja dengan: kerendahan hati, tidak sombong, untuk menerima jalan ini sebagai satu-satunya jalan dari Allah, danini adalah bukan tindakan kesombongan, melainkan kerendahan hati, bersikeras bahwa jalan buatan manusia kita adalah sebagai yang terbaik dimana Allah telah membuat satu-satunya jalanlah adalah bentuk suatu kesombongan dan menolakkan akan Kasih Allah.

Tapi mana yang benar dari asumsi-asumsi itu? Bahkan jika satu pluralistik adalah benar, tidak semua agama adalah sama, untuk kemudian satu agama lebih buruk dan lebih arogan daripada agama lainnya, untuk itu berpusat pada orang yang mengklaim, “Akulah Jalan, Kebenaran, dan Hidup; tidak ada seorangpun bisa datang kepada Bapa kalau tidak melalui Aku. “(Yoh 14:6)

5. “Namun, hal itu akan menumbuhkan semacam imperialisme agama untuk bersikeras bahwa cara anda adalah satu-satunya jalan. Cara anda  seperti seorang penguasa .”

Tidak, kami percaya bukan karena kami menginginkan itu, kita menjadi imperialistik, bukan karena kita menemukan/menginginkan itu, tetapi karena Kristus mengajarkan hal ini. Ini bukan jalan kita, itu adalah Jalan-Nya, dan satu-satunya Jalan. Kami hanya setia dan beriman kepada-Nya dan kepada apa yang Dia katakan.  Sedangkan asumsi Penentang adalah bahwa kita (manusia) dapat membuat agama apa pun yang kita inginkan

6. “Jika doktrin satu-satunya Jalan berasal dari Kristus, bukan dari Anda, maka Dia pasti sombong.”

Bagaimana ironis berpikir Yesus adalah sombong! Tidak ada dosa didalam semangat dan kemarahan-Nya dibandingkan arogansi dan fanatisme para pemimpin agama. Tidak ada orang yang lebih berbelas kasih, lemah lembut, penyayang, dan penuh kasih daripada Dia.

Penentang selalu mengasumsikan hal yang harus dibuktikan: bahwa Kristus hanya satu yang bijaksana di antara banyak pendiri agama, yaitu sebagai pengajar/guru manusia. Tapi Dia mengaku sebagai Jalan, Kebenaran, dan Hidup, jadi  klaim itu yang tidak benar (bahwa sebagai orang bijak dari banyak pendiri agama), dia tidak salah satu di antara orang-orang bijak dari banyak agama tapi satu di antara banyak orang gila (karena mengklaim sebagai Jalan, Kebenaran,dan Hidup). Jika klaim itu tidak benar, sekali lagi dia tidak salah satu di antara orang-orang bijak agama banyak, tapi sebagai Jalan, Kebenaran, dan Hidup.

7. “Apakah Anda ingin menghidupkan kembali Inkuisisi seperti pada abad pertengahan? Apakah anda tidak menghargai toleransi beragama? Apakah anda keberatan untuk memberikan persamaan hak yang sama kepada agama-agama lain?”

Inkuisisi mencoba membedakan orang yang Bidat/Heretik dengan yang tidak, dengan tentu saja melakukan beberapa tekanan. Penentang membuat kesalahan yang sama secara terbalik/berseberangan: ia menolak untuk mengutuk yang baik maupun yang jahat. Negara tidak memiliki urusan yang mendefinisikan dan mengutuk ajaran sesat, tentu saja, tapi orang percayadan yang beriman harus melakukannya-jika tidak melalui Gereja, maka melalui diri sendiri. Untuk beriman kepada x adalah wajar untuk menghukum non-x sebagai palsu. Jika Anda tidak percaya non-x adalah palsu, maka Anda tidak benar-benar percaya bahwa x adalah benar.

8. “Aku heran pada intoleransi ini saya pikir Kristiani adalah agama Kasih.”

dan juga adalah agama Kebenaran. Penentang mencoba memisahkan dua atribut Ilahi yaitu Allah adalah Kasih dan Allah adalah Kebenaran. Kami tidak. Kami “berbicara kebenaran di dalam kasih” (Caritas in Veritate, Ensilik Paus Benedict XVI)

9. “Tapi semua yang Allah harapkan dari kita adalah ketulusan.”

Bagaimana anda tahu apa yang Allah harapkan dari kita? Apakah anda mendapatkan wahyu Allah? Apakah tidak berbahaya untuk mengasumsikan tanpa bertanya atau ragu bahwa Allah harus melakukan persis apa yang akan anda lakukan jika anda adalah Allah? Misalkan saja ketulusan tidaklah cukup; barangkali kebenaran itu diperlukan juga. Apakah anda sampai terpikirkan itu? Dalam setiap bidang kehidupan lainnya kita membutuhkan kebenaran. Apakah cukup sebuah ketulusan untuk seorang dokter bedah? Penjelajah? Bukankah kita perlu peta jalan yang akurat dari realitas?

Asumsi implisit Penentang di sini adalah bahwa tidak ada kebenaran obyektif dalam agama, hanya ketulusan subjektif, sehingga tidak seorang pun dapat menjadi tulus dan salah; bahwa roh tidak memiliki jalan objektif seperti tubuh dan pikiran, yang menyebabkan berbeda tujuan: jalan fisik tubuh menyebabkan berbagai kota dan jalan logis pikiran mengarah pada kesimpulan yang berbeda. Adalah benar sebuah ketulusan ingin tahu Kebenaran.

10. “Apakah berarti orang non-Kristiani semua terkutuk? apakah mereka pasti masuk neraka?”

Tidak, Bapa Feeny diekskomunikasi oleh Gereja Katolik untuk mengajarkan bahwa “di luar Gereja, tidak ada keselamatan” berarti di luar Gereja yang kelihatan(Visible). dalam Perjanjian Lama Tuhan tidak menghukum orang-orang kafir secara tidak adil. Ia tidak menghukum mereka karena tidak percaya dalam Yesus dimana mereka bahkan belum pernah mendengar tentang-Nya, bukan karena kesalahan mereka sendiri (ketidaktahuan yang tidak terelakkan/ invincible ignorance). Tetapi Allah itu juga Adil, menghukum mereka karena berbuat dosa terhadap Allah dimana mereka tahu melalui kesadaran dan hati nurani (lihat Roma 1-2). Tidak ada orang kafir yang tidak bersalah, dan tidak adapun orang Kristen yang tidak bersalah. Semua telah berdosa melawan Allah dan melawan hati nurani. Semua membutuhkan seorang Juruselamat. Kristus adalah Juruselamat.

11. “Tapi tentunya ada sedikit yang baik dalam terburuk dari kita dan ada sedikit buruk diantara terbaik dari kita. Ada baik dan buruk di mana-mana, di dalam Gereja dan di luar Gereja.”

Benar. Apa yang ingin anda mau katakan dari kenyataan itu? Bahwa kita tidak membutuhkan Juruselamat? Bahwa ada banyak penyelamat? Bahwa agama bertentangan semua bisa benar? Tidak ada yang benar? Tidak ada kesimpulan dari pernyataan dan pertanyaan ini tersirat memiliki hubungan logis dengan premis yang menjadi bahan pembicaraan disini yang diakui.

Ada sedikit baik di yang terburuk dari kita, tapi ada juga sedikit buruk dalam yang terbaik dari kami, lebih dari itu, ada dosa, dimana yang menyebabkan keterpisahan dari Allah, dalam diri kita semua, dan yang terbaik dari kita, adalah orang-orang kudus (Santo-Santa), adalah yang harus pertama untuk kita mengakuinya. Dosa universal dimana Santo Paulus dalam Roma 1:18 katakan adalah untuk menekan kebenaran. Kita semua berdosa terhadap kebenaran dimana kita tahu dan menolak ketika kita mengutuk Kebenaran atau mengancam  Kebenaran dengan ke-sok-tahu-an kita atau dengan kepuasan kita. Kita semua adalah manusia yang memiliki rasional. Tugas kita adalah jelas bagi kita -benar-benar jujur- dan tidak ada dari kita melakukan tugasnya dengan sempurna. Kita tidak memiliki alasan untuk menjadi diantara ketidaktahuan yang terelakkan (invincible ignorance).

12. “Tapi bukankah Tuhan akan tidak adil untuk menghakimi seluruh dunia dengan standar Kristiani?”

Allah menghakimi dengan adil. “Sebab semua orang yang berdosa tanpa hukum Taurat akan binasa tanpa hukum Taurat; dan semua orang yang berdosa di bawah hukum Taurat akan dihakimi oleh hukum Taurat.” (Rm 2:12). Bahkan orang kafirpun menunjukkan “Sebab dengan itu mereka menunjukkan, bahwa isi hukum Taurat ada tertulis di dalam hati mereka dan suara hati mereka turut bersaksi dan pikiran mereka saling menuduh atau saling membela.” (Rm 2:15). Jika kita jujur berkonsultasi dengan hati kita, kita akan menemukan dua kebenaran: bahwa kita tahu apa yang harus kita lakukan dan apa yang akan terjadi, dan bahwa kita gagal untuk melakukan sesuatu dan menjadi seperti itu.

Para denomasi Kristen Fundamentalis, setia pada pengajaran satu-satunya Jalan dari Kristus secara literal/hurufiah, sering menyimpulkan dari sini bahwa orang-orang kafir, Budha, dan sebagainya, tidak dapat diselamatkan. Sedangkan kaum Liberal, yang menekankan hanya terhadap belas kasih Allah, tidak bisa membawa diri untuk percaya bahwa banyak manusia ditakdirkan ke neraka, dan mereka mengabaikan, menyangkal, perbedaan ini, atau mengabaikan bawah klaim Kristus sendiri tentang keunikan-Nya. Gereja telah menemukan cara ketiga, tersirat dalam teks Perjanjian Baru. Di satu sisi, tidak ada seorangpun yang bisa diselamatkan kecuali melalui Kristus. Di sisi lain, Kristus bukan hanya orang Yahudi tetapi juga Firman menjelma menjadi manusia, kekal adanya sebelumnya dari Allah, “yang menerangi setiap manusia yang datang ke dalam dunia” (Yoh 1:9). Jadi Sokrates mampu mengenal Kristus sebagai Firman Allah, sebagai Kebenaran Abadi, dan jika pilihan dasar hatinya yang terdalam adalah untuk menjangkau Dia sebagai Kebenaran, walaupun dalam iman, harapan dan Kasih, Socrates secara tidak sempurna (imprefectly) mengenal Kristus, Sokrates bisa diselamatkan oleh Kristus juga. Kita tidak diselamatkan oleh pengetahuan saja tetapi juga oleh Iman. Alkitab tidak mengatakan bagaimana scara eksplisit isi intelektual dan iman harus berada. Tapi itu jelas mengatakan siapa satu-satu-Nya Juruselamat.

Konsili Vatikan II mengambil posisi perbandingan agama Katolik yang membedakan dari kedua relativisme Modernis dan Fundamentalis eksklusivisme. Ini mengajarkan bahwa di satu sisi ada banyak kebijaksanaan mendalam dan nilai dalam agama-agama lain dan bahwa orang Kristen harus menghormati mereka dan belajar dari mereka. Tapi, di sisi lain, klaim-klaim Kristus dan Gereja-Nya tidak pernah bisa dikurangi, dikompromikan, atau dikurangi. Kita dapat menambah pendidikan agama kita dengan mempelajari agama-agama lain tetapi tidak boleh lebih atau kurang dari itu (dalam hal ini menganggap agama lain juga benar).

sumber

Diterjemahkan oleh: Christopher

Pengunjung bertanggung jawab atas tulisannya sendiri. Semua komentar harus dilandasi oleh cinta kasih Kristiani. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum ditampilkan. Kami berhak untuk tidak menampilkan atau mengubah seperlunya semua komentar yang masuk.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: