Pentingnya Aturan dalam Liturgi

Quote Liturgy

Dalam suatu diskusi tentang liturgi, khususnya tentang bagaimana berliturgi dengan benar, seringkali saya temui perlawanan dan penolakan untuk berliturgi dengan benar sesuai dengan hukum dan aturan liturgi yang berlaku secara universal. Apabila seseorang diingatkan tentang cara berliturgi yang benar, apabila mereka dikritik karena berliturgi secara keliru (misalnya memasukkan band dalam misa, mengganti homili dengan drama, memasukkan tarian dalam misa, dst), mereka akan cenderung marah dan menyampaikan beberapa respon, yang bisa dirangkum sebagai berikut :

  • Saya ingin memuji dan memuliakan Tuhan. Yang penting kan hati kita, tidak perlu terlalu kaku soal liturgi..toh itu kan buatan manusia. Jangan jadi orang yang fundamentalis…menafsirkan secara ketat aturan liturgi
  • Ah kalian itu mirip seperti orang Farisi yang ketat pada aturan, padahal yang penting bagaimana saya bisa lebih merasakan kehadiran Tuhan, bagaimana saya bisa mengalami Tuhan…
  • Tuhan kan melihat isi hati manusia…
  • Aturan2 liturgi itu gak penting, yang penting itu karya nyata…
  • dst

Lalu bagaimana seharusnya sikap seorang katolik dalam berliturgi?

Paus Benediktus XVI, dalam bukunya “The Spirit of Liturgy”, berkata bahwa hukum fundamental dari liturgi adalah “kami tidak tahu dengan apa kami harus beribadah kepada Allah” (Kel 10 : 26). Perhatikan bahwa pernyataan tersebut menunjukkan bahwa : manusia itu tidak bisa mengetahui dengan pasti, apakah yang dilakukannya sudah sesuai dengan kehendak Allah, kecuali Allah yang telah menyatakannya pada kita.

Pada Perjanjian Lama, ketika Musa sedang berada di Gunung Sinai menunggu Tuhan memberikan dua loh batu yang bertuliskan 10 perintah Allah; dan umat Israel menanti di kaki Gunung Sinai, umat Israel malah melanggar apa yang diperintahkan Allah (bdk Kel 20:3-5 tentang pembuatan patung berhala). Mereka meminta Harun untuk membuat patung lembu emas :

Buatlah untuk kami allah, yang akan berjalan di depan kami sebab Musa ini, orang yang telah memimpin kami keluar dari tanah Mesir–kami tidak tahu apa yang telah terjadi dengan dia

Lalu aku berkata kepada mereka: Siapa yang empunya emas haruslah menanggalkannya. Mereka memberikannya kepadaku dan aku melemparkannya ke dalam api, dan keluarlah anak lembu ini.” – Kel 32: 23

Paus Benediktus XVI (dalam audiensi umum tentang sekolah doa) mengkomentari hal tersebut dengan berkata bahwa umat Israel lelah dengan Allah yang tak kelihatan, sedangkan perantara mereka – Musa – juga tak kelihatan, maka mereka berusaha membuat allah yang dapat dijangkau, allah yang dapat dirasakan kehadiran-Nya oleh manusia. Dan inilah godaan manusia dalam perjalanan imannya : bahwa manusia cenderung untuk membuat gambaran tentang Allah sesuai dengan apa yang mereka inginkan, sesuai dengan rencana mereka. Apa yang dilakukan umat Israel yang membuat lembu emas sebenarnya adalah ini :

Mereka menukar Kemuliaan Allah dengan bangunan sapi jantan yang makan rumput –Mazmur 106:20

Lalu, apa hubungannya dengan liturgi yang dirayakan sesuka hati tanpa menaati aturan yang berlaku?

Ketika seseorang merayakan liturgi tidak sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan Gereja, maka sebenarnya seseorang mulai menyembah allah, yang sebenarnya bukanlah Allah. Mereka ingin menyembah sesuai dengan cara mereka, sesuai dengan keinginan dan perasaan mereka – dan mereka begitu yakin bahwa Allah berkenan dengan cara mereka –  bukan sesuai dengan apa yang Allah kehendaki, bukan sesuai dengan apa yang telah ditentukan Gereja. Tanpa sadar, mereka juga menciptakan gambaran allah yang keliru.

Disini kita melihat adanya pergeseran : liturgi, dimana Allah yang seharusnya menjadi pusat perhatian kita, dibuang begitu saja dan digantikan oleh ego manusia. Allah harus memuaskan perasaan manusia, Allah harus memberikan rasa nyaman, harus menunjukkan kehadiran-Nya seperti yang manusia inginkan, Allah harus memberikan perasaan gembira, semangat dan sukacita.

Perhatikan bahwa liturgi yang seenaknya diubah, telah menempatkan manusia sebagai pusat dari liturgi. Liturgi yang tidak dirayakan dengan benar sesuai ketetapan resmi Gereja, berubah menjadi liturgi yang egoistis – hanya ingin memuaskan perasaan manusia semata. Dan Allah diharuskan untuk memuaskan dan memberikan perasaan-perasaan itu.

Disinilah aturan-aturan liturgi yang kaku menjadi penting. Aturan-aturan liturgi yang kaku itu menyadarkan kita bahwa liturgi itu bukanlah produk buatan manusia, melainkan liturgi itu berasal dari Allah, diteruskan dan dilestarikan oleh Gereja, dan hanya Gereja dengan otoritas yang berasal dari Allah yang mengetahui dengan pasti bagaimana cara menyembah dan memuliakan Allah secara benar. Disini liturgi memiliki sifat keterberian yang berasal dari Allah, karena pada dasarnya manusia tidak tahu dengan apa mereka harus beribadah kepada Allah. Oleh karena itu, Allah menyatakan, memberikan cara-cara yang Ia kehendaki kepada manusia sebagai cara yang paling tepat untuk beribadah kepada-Nya. Mungkin nanti saya akan menjelaskan panjang lebar tentang bagian ini secara terpisah.

Aturan dalam liturgi, mengajarkan kita untuk menjadi rendah hati : mengakui bahwa kita tidak tahu dengan cara seperti apa kita harus beribadah dan menyembah Allah. Oleh karena itu, kita harus percaya bahwa Gereja lah yang lebih mengetahui cara menyembah Allah yang tepat.

Aturan dalam liturgi, mencegah liturgi menjadi sesuatu yang egoistis : berpusat pada manusia dan bukan berpusat pada Allah. Aturan liturgi mencegah manusia untuk menyembah allah yang palsu, allah ciptaan manusia yang dibuat untuk memuaskan perasaan-perasaan manusia.

Aturan dalam liturgi, mendorong kita untuk taat dan setia terhadap apa yang telah ditetapkan oleh Gereja. Setia kepada Gereja, berarti juga setiap kepada Yesus, karena Yesus dan Gereja adalah satu dan tak terpisahkan.

Aturan dalam liturgi menjamin adanya kebebasan, kebebasan yang tunduk kepada kebenaran. “Ketika setiap manusia hidup tanpa hukum, manusia hidup tanpa kebebasan”. Ini pernyataan Paus Benediktus XVI yang saya kutip di bagian paling atas artikel ini. Hukum dan aturan, khususnya dalam liturgi, memberi tahu kita tentang kebenaran dalam tata cara menyembah Allah. Tanpa adanya hukum dan aturan, bukan kebebasan yang terjadi, melainkan kekacauan, karena setiap orang akan bisa memaksakan apa yang ia inginkan sesuka hatinya.

Oleh karena itu, berliturgilah dengan cara yang telah ditetapkan Gereja – karena cinta dan ketaatan kepada Allah juga diperlihatkan dengan ketaatan dan kesetiaan dalam berliturgi sesuai dengan aturan-aturan yang berlaku.

About these ads

About Cornelius

"The day will come, dear boy, when you must decide whether to die within the Church or outside the Church. I have decided to die within the Church." - Malcolm Muggeridge Lihat semua pos milik Cornelius

Pengunjung yang berkomentar bertanggung jawab atas tulisannya sendiri, semua komentar harus dilandasi oleh cinta kasih Kristiani. Semua komentar yang masuk akan dimoderasi terlebih dahulu sebelum ditampilkan. Kami berhak untuk tidak menampilkan atau mengedit semua komentar yang masuk.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 3.629 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: